Jasa Install Windows dan Game Laptop Ungaran Semarang atas
Whatsapp/Kontak: 085848791731
https://m.facebook.com/pckom.pckom

Sabtu, 15 Oktober 2016

Cara Kloning HDD SDD Pakai Software GParted

 

download-gparted-live-image-400x130

Saya seorang penggemar komputer 'dicelup-in-the-wol' dan suka bereksperimen dengan komputer - baik perangkat keras dan perangkat lunak. Baru-baru ini, dalam serangkaian percobaan yang melibatkan GB SSD 500 (Solid State Drives) dan Debian Linux, saya harus secara fisik mengkloning SSD untuk HDD 1 TB mekanik yang lebih besar. Seorang rekan saya mengamati proses kloning ini dan menyarankan agar saya mendokumentasikan ini di Web sehingga pengguna lain dapat mengikutinya jika mereka ingin melakukan langkah serupa. Saya setuju dengan rekan saya - dokumen yang dihasilkan adalah apa yang Anda baca sekarang.
Saya melakukan sebagian besar eksperimen saya pada SSD berkapasitas kecil setelah itu, ketika saya menyelesaikan percobaan saya dan saya ingin mempertahankan hasilnya, saya biasanya mengkloning SSD untuk HDD jauh lebih besar, kemudian bersihkan SSD bersih dan memulai eksperimen baru di atasnya .
Pada dasarnya dokumen ini adalah semua tentang kloning disk yang lebih kecil untuk satu lebih besar. Alasan sederhana untuk melakukan hal ini adalah 'ruang' - sebuah SSD yang lebih kecil (yang saat ini mahal), meskipun jauh lebih cepat daripada HDD mekanik, memiliki keterbatasan ruang. HDD mekanik kurang-lebih mahal memiliki lebih banyak ruang, tetapi jauh lebih lambat dari SSD. Anda harus memutuskan apakah ini trade-off adalah upaya berharga dalam kloning disk. Jika Anda mampu membelinya, Anda juga dapat menggunakan panduan ini untuk mengkloning ke SSD yang lebih besar.
Bagian terbaik dari alat-alat yang digunakan dalam kloning disk adalah bahwa mereka benar-benar gratis - baik, mungkin biaya ISP tidak, karena Anda harus men-download dari situs web. Alat kloning utama yang digunakan dalam artikel ini adalah GParted (Gnome Partition Editor), dan alat bantu (disebut 'tuxboot') hanya menggunakan di awal untuk membuat GParted USB drive boot. Keindahan alat ini adalah bahwa hal itu dapat berjalan di kedua OS Windows serta Linux Debian OS - pengguna Mac OS X mungkin harus resor untuk menggunakan perintah 'dd' dari terminal untuk menciptakan USB drive boot.
Perhatikan bahwa, jika dilakukan dengan benar, kloning disk dapat dilakukan dengan mudah tanpa harus dipusingkan dengan '/ etc / fstab' file untuk memperbaiki UUID dari disk.
Satu hal lagi sebelum kita melanjutkan ke proses kloning disk dan yang menyangkut firmware (perangkat lunak yang digunakan untuk mengontrol tugas-tingkat rendah) pada kebanyakan motherboard modern. Pada dasarnya ada dua jenis firmware: satu adalah gaya lama jenis BIOS (Basic Input / Output System) dan yang lainnya adalah EFI baru atau UEFI ((Bersatu) Extensible Firmware Interface). Walaupun kebanyakan dari kita fogeys lama akrab dengan firmware BIOS-jenis, industri komputer, secara keseluruhan, adalah menuju firmware UEFI-jenis. Jadi sangat penting bagi penggemar komputer seperti saya, untuk memahami UEFI. Ada banyak dokumen dan artikel tentang UEFI ditemukan di web - tetapi mereka tampaknya memiliki satu tujuan dalam pikiran - membingungkan neraka keluar dari para penggila komputer - dan mereka semua telah berhasil indah. Namun, tidak semua hilang - ada setidaknya satu artikel di http://www.rodsbooks.com/linux-uefi/ yang menjelaskan dengan jelas apa UEFI adalah semua tentang. Saya merekomendasikan bahwa setiap penggemar komputer senilai garam / nya, membacanya dan bersyukur kepada Roderick W. Smith, penulis - Terima kasih, Roderick W. Smith. Pokoknya, metode yang dijelaskan dalam artikel ini didasarkan pada non-UEFI PC (yang merupakan PC dengan firmware BIOS gaya lama) - Namun, sangat mungkin bahwa mereka dapat bekerja untuk layout gaya UEFI, meskipun ini belum diuji oleh saya. Mungkin aku akan menutupi kloning disk pada PC UEFI kemudian.

Men-download dan Membuat USB Boot Drive


Dengan asumsi Anda memiliki browser web pada PC Anda saat ini, titik mereka di:
  • http://gparted.sourceforge.net/download.php untuk men-download utilitas Gparted - saat ini di versi 0.24.0-2. Klik pada link yang mengatakan 'Ambil gparted-live-0.24.0-2-i586.iso', tunggu beberapa detik, dan download akan dimulai. Menyimpan file (jika diminta), dan membuat catatan di mana file tersebut disimpan. Ini adalah software kloning utama dan menggunakan Debian Linux OS sebagai liveCD untuk meluncurkan utilitas GParted. Perhatikan bahwa apa yang didownload adalah file iso - Anda dapat membakarnya ke CD jika Anda begitu ingin, tapi untuk latihan ini, kita akan menggunakan 'tuxboot' utilitas untuk membuat boot disk USB.
  • http://tuxboot.org/download/ untuk men-download utilitas tuxboot - klik pada link yang mengatakan 'File di SourceForge'. Tergantung pada OS PC, layar berikutnya akan menampilkan versi terbaru.
Jika Anda menggunakan OS Windows, klik pada link yang mengatakan 'Ambil tuxboot-0.8.2.exe (5.1 MB)'. Menunggu download selesai, kemudian arahkan ke folder Downloads menggunakan File Explorer, dan akhirnya klik dua kali pada file yang didownload untuk menginstalnya.
Jika Anda menggunakan Debian Linux OS, klik pada link yang mengatakan 0,8 (versi terbaru), kemudian klik pada 'Linux' diikuti dengan mengklik 'debian-amd64' untuk 64-bit PC atau 'debian-x86' untuk 32 bit PC. Download file .deb dan menunggu download selesai. Kemudian arahkan ke folder Downloads menggunakan File Manager dan double-klik pada file yang didownload untuk menginstalnya.
CATATAN: Jika Anda menggunakan versi lain dari OS Linux atau Mac OS X OS, kemudian membuat USB boot disk dengan menggunakan perintah 'dd' dari terminal. JANGAN GUNAKAN utilitas tuxboot.
Perintah penuh untuk menciptakan USB boot disk adalah:
sudo dd if = / path-to-gparted-live.xyz-w.iso of = / dev / sd bs = 4M; sinkronisasi
Ganti '/ dev / sd' pada command di atas dengan perangkat USB yang sebenarnya - yang bisa Anda dapatkan dari perintah 'dmesg'. Juga mengganti 'jalan-to-gparted-live.xyz-w' dengan jalan yang sebenarnya dan nama file iso.

Pastikan bahwa Anda memiliki 1 GB (atau lebih besar) USB thumb drive untuk GParted. Jika Anda telah ada data pada drive USB, pastikan bahwa Anda membuat salinan cadangan dari data. Kemudian pasang di USB drive ke PC. Jika perlu, memformat USB drive - pastikan bahwa Anda menggunakan FAT atau FAT32 partisi. Kemudian meluncurkan tuxboot, pilih 'Pre Download', mengaturnya sebagai ISO, maka arahkan ke folder Downloads dan double-klik pada GParted iso file gambar (lihat gambar di bawah). Pastikan USB disk Anda sudah diatur dengan benar untuk perangkat yang benar, kemudian klik tombol 'OK'. Tunggu sampai proses selesai (lihat gambar di bawah) - Anda sekarang memiliki sebuah GParted USB drive boot.

Asumsi


Untuk artikel ini, saya akan membuat asumsi sebagai berikut:
  • Anda ingin mengkloning KECIL HDD (atau SDD) ke HDD BESAR (atau SDD). Disk yang KECIL ini akan disebut sebagai disk SUMBER dalam artikel ini.
  • yang LEBIH BESAR HDD (atau SDD) adalah diformat (dengan atau tanpa jenis tabel partisi MSDOS) - disk ini akan disebut sebagai disk TARGET dalam artikel ini.
  • SUMBER disk berisi OS Linux (yang Anda ingin mengkloning) pada 3 partisi - salah satunya adalah sebuah partisi. Catatan bahwa ini adalah cara standar untuk tiga distribusi Linux paling populer (menurut Distrowatch) dan artikel ini mengasumsikan bahwa Anda telah mengikuti. 3 partisi - root, diperpanjang dan linux-swap. Perhatikan bahwa jika Anda memiliki skema partisi lain, Anda dapat men-tweak artikel ini sesuai dengan mereka.
  • SUMBER disk yang menggunakan tata letak jenis NON-UEFI - itu TIDAK menggunakan tipe partisi GPT tetapi skema MSDOS / MBR tua polos. Meskipun, artikel ini ditulis secara khusus untuk layout non-UEFI, adalah mungkin bahwa mereka dapat bekerja untuk layout gaya UEFI, meskipun ini belum diuji oleh penulis.

Prosedur

A) Boot Dari GParted Drive USB:
  1. Melampirkan kedua HDD Anda ke PC - lama HDD (SUMBER disk) ke port sekunder dan HDD baru (TARGET disk) ke port utama
  2. Pasang di GParted USB boot drive ke port USB kerja
  3. Mengaktifkan kekuatan ke PC
  4. Setelah bunyi bip POST, tekan tombol untuk sampai ke menu boot (F12 untuk motherboard Gigabyte)
    CATATAN: Jika Anda tidak melakukan tekan tombol menu boot, PC akan secara otomatis boot dari GParted USB drive tetapi dalam mode UEFI. Jika ini adalah apa yang Anda inginkan, kemudian pergi ke depan dan boot dengan cara ini.
  5. Pilih GParted USB drive sebagai perangkat boot dan tekan 'Enter' - memastikan bahwa benar NON-UEFI USB drive yang dipilih - bukan USB drive yang memiliki 'UEFI:' sebagai bagian dari nama
  6. Pada menu Tinggal startup GParted (yang muncul berikutnya), tekan 'Enter' dengan 'GParted Hidup (pengaturan default)' yang dipilih - booting yang sebenarnya ke dalam proses USB Live akan mulai - mengabaikan peringatan dan pesan di terminal sementara booting
  7. Akan ada 3 petunjuk yang akan muncul berikutnya - pada setiap prompt, tekan 'Enter' untuk default - booting akan berlanjut sampai desktop Debian Linux muncul
  8. GParted maka akan secara otomatis mulai (lihat gambar di bawah)

  9. GParted akan mulai dengan disk SUMBER diidentifikasi sebagai / dev / sda dan disk TARGET sebagai / dev / sdb (ini bertentangan dengan lokasi fisik dari disk tapi itu dapat diterima untuk kloning - hanya ingat yang perangkat disk SUMBER dan perangkat yang adalah TARGET disk yang - lihat gambar di bawah)

  10. Untuk memilih baik SUMBER disk yang (/ dev / sda) atau disk TARGET (/ dev / sdb), klik pada panah menunjuk ke bawah di sudut kanan atas jendela GParted, dan pilih disk yang diperlukan dari drop-down daftar
B) Copy Akar Partisi (/) Dari SUMBER ke TARGET:
  1. Pilih SUMBER disk yang (/ dev / sda) dan kemudian klik pada partisi pertama (yang merupakan 'akar' partisi dalam contoh kita) dari disk SUMBER
  2. Klik kanan pada partisi pertama dan pilih 'Copy'
  3. Pilih disk TARGET dan kemudian partisi yang tidak terisi - klik kanan pada ini dan pilih 'Paste'
  4. Pada jendela yang muncul berikutnya, mengubah ukuran partisi sesuai (meninggalkan ruang kosong yang cukup untuk partisi swap - space yang harus sama atau lebih besar dari swap-space yang sebenarnya pada disk SUMBER)
    CATATAN: Anda dapat melakukan re-sizing partisi satu dari dua cara - visual atau manual:
    • visual: tarik tangan pointer kanan pada jendela re-size (pointer mouse akan berubah menjadi 2 panah menuju) ke posisi yang diinginkan - lihat gambar di bawah ini

    • manual: masukkan ukuran partisi (dalam MiB - biner mega-byte) ke dalam bidang masing-masing di bawah jendela re-sizing - lihat gambar di bawah ini

      Contoh yang ditunjukkan pada gambar adalah untuk re-sizing a 456,89 GiB (disalin dari fisik 500 GB SSD) partisi ke 921,60 GiB (pada fisik 1 TB HDD)

  5. Klik pada tombol 'Paste' - jendela akan menutup - klik pada 'Terapkan' tombol di menu bar atas (lihat gambar di bawah), kemudian klik 'Terapkan' lagi di jendela pop-up untuk mengkonfirmasi

  6. Tunggu sampai operasi selesai (tergantung pada ukuran disk TARGET, proses ini mungkin memakan waktu cukup lama) - saat selesai, 'root' partisi telah disalin - bersama dengan MBR boot loader dan apa pun UUID yang ditugaskan ke SSD saat menginstal - lihat gambar di bawah ini

C) Buat Extended Partition On TARGET:
  1. Pilih yang tidak terisi ruang (gratis) pada disk TARGET dan kemudian klik pada tombol 'Partition' pada menu dan pilih 'New'
  2. Pada jendela yang muncul berikutnya, membuat partisi diperpanjang pada ruang yang tidak terisi dengan menetapkan 'Buat sebagai:' lapangan untuk 'Extended Partition' dan kemudian klik 'Add'

  3. Kemudian klik pada tombol 'Apply' pada menu, kemudian klik 'Terapkan' lagi untuk konfirmasi

  4. Tunggu sampai operasi selesai - saat selesai, sebuah partisi extended telah dibuat pada disk TARGET

D) Copy Partisi Swap Dari SUMBER ke TARGET:
  1. Pilih SUMBER disk yang (/ dev / sda) dan kemudian klik pada partisi swap (yang merupakan partisi ketiga dalam contoh kita) dari disk SUMBER
  2. Klik kanan pada partisi swap dan pilih 'Copy'
  3. Pilih disk TARGET dan kemudian partisi yang tidak terisi - klik kanan pada ini dan kemudian klik pada tombol 'Paste' di jendela pop-up
    CATATAN: Jika Anda gagal untuk meninggalkan ruang kosong yang cukup besar untuk swap, tombol 'Paste' akan berwarna abu-abu dan Anda tidak akan dapat menyalin swap. Jika ini terjadi, cobalah resizing 'root' partisi pada disk TARGET.

  4. jendela akan menutup - klik pada tombol 'Apply' di menu bar bagian atas, kemudian klik 'Terapkan' lagi di jendela pop-up untuk mengkonfirmasi

  5. Pastikan bahwa LAYOUT partisi untuk disk SUMBER cocok dengan TARGET disk yang - dicatat bahwa ukuran partisi mungkin berbeda
  6. Tutup GParted dan melakukan shutdown pada PC
  7. Secara fisik menghapus SUMBER disk tapi meninggalkan TARGET disk pada PC
E) Re-install GRUB On TARGET The:
  1. Mengaktifkan kekuatan ke PC
  2. Setelah bunyi bip POST, tekan tombol untuk sampai ke menu boot (F12 untuk motherboard Gigabyte)
    CATATAN: Jika Anda tidak melakukan tekan tombol menu boot, PC akan secara otomatis boot dari GParted USB drive tetapi dalam mode UEFI. Jika ini adalah apa yang Anda inginkan, kemudian pergi ke depan dan boot dengan cara ini.
  3. Pilih GParted USB drive sebagai perangkat boot dan tekan 'Enter' - memastikan bahwa benar NON-UEFI USB drive yang dipilih - bukan USB drive yang memiliki 'UEFI:' sebagai bagian dari nama
  4. Pada menu Tinggal startup GParted (yang muncul berikutnya), tekan 'Enter' dengan 'GParted Hidup (pengaturan default)' yang dipilih - booting yang sebenarnya ke dalam proses USB Live akan mulai - mengabaikan peringatan dan pesan di terminal sementara booting
  5. Akan ada 3 petunjuk yang akan muncul berikutnya - pada setiap prompt, tekan 'Enter' untuk default - booting akan berlanjut sampai desktop Debian Linux muncul dan GParted kemudian akan secara otomatis mulai
  6. Menutup aplikasi GParted dan mulai terminal dengan mengklik dua kali pada ikon terminal (terminal diperlukan untuk menginstall ulang GRUB pada disk baru)
  7. Mengeksekusi pada terminal:
    sudo fdisk -l
    Periksa nama partisi root yang baru di dalam disk baru. Dalam hal ini, itu / dev / sda1
  8. Mount partisi ini dengan menjalankan:
    sudo mount-t ext4 / dev / sda1 / mnt
  9. Akhirnya, re-install GRUB ke disk baru / dev / sda dengan mengeksekusi:
    sudo grub-install --root-directory = / mnt / dev / sda
  10. Kemudian un-mount disk baru:
    sudo umount / mnt
  11. Menutup terminal, mematikan PC dan menghapus GParted drive USB
  12. Mulai PC - jika berhasil boot up tanpa masalah, maka Anda telah kloning disk sempurna
  13. Menguji kloning disk baru - jika OK maka selamat!


A WORD FINAL: Artikel ini tidak mencakup kasus dimana OS adalah TIDAK Linux - misalnya, Windows dan Macintosh OS. Untuk ini, pembaca mungkin harus melakukan tes sendiri dengan menggunakan GParted pada OS ini ini (lihat GParted fitur untuk mendukung sistem file). Juga, seperti yang dijelaskan, artikel ini tidak mencakup PC hanya berdasarkan firmware UEFI - meskipun ini mungkin akan dibahas dalam artikel mendatang.

source.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar